Kamis, 25 Apr 2024
2024-04-03 09:18:20
Hutang Piutang
PENGAMPUNAN

Ibu mertua punya penyakit utang dalam artian suka berutang sana-sini dengan jumlah yang besar. Suaminya sudah meninggal dunia, jadi anak-anaknya termasuk suami saya yang jadi menanggung atau membayar utang ibu mertua. Kami sudah kewalahan membayar utang ibu. Saya disarankan agar ibu dimintakan putusan pengadilan bahwa ibu di bawah pengampuan/perwalian. Bisakah? Jika bisa, bagaimana caranya?

Dijawab tanggal 2024-04-03 09:19:37

Terima kasih atas pertanyaan Anda.

Mengenai pengampuan sebagaimana Anda tanyakan, secara umum diatur dalam Pasal 433 KUH Perdata, yang menyatakan:

Setiap orang dewasa yang selalu berada dalam keadaan dungu, gila atau mata gelap, harus ditempatkan di bawah pengampuan, sekalipun ia kadang-kadang cakap menggunakan pikirannya. Seorang dewasa boleh juga ditempatkan di bawah pengampuan karena keborosan.

Mengacu pada ketentuan tersebut, C.S.T Kansil menjelaskan bahwa pengampuan adalah orang dewasa akan tetapi:

  1. Sakit ingatannya;
  2. Seorang yang pemboros;
  3. Lemah daya atau lemah jasmaninya;
  4. Tidak sanggup mengurus kepentingan sendiri dengan semestinya, disebabkan kelakuan buruk di luar batas atau mengganggu keamanan.

Dari penjelasan di atas, jika dikaitkan dengan fakta yang Anda sampaikan, ibu mertua Anda yang sering berutang sehingga membebankan anak-anaknya dapat dikategorikan sebagai seorang yang pemboros dan tidak sanggup mengurus kepentingan sendiri dengan semestinya, sehingga ibu mertua Anda dapat diajukan berada di bawah pengampuan.

Terhadap seorang yang pemboros, yang berhak meminta atau mengajukan permohonan pengampuan adalah para keluarga sedarahnya dalam garis urus dan oleh para keluarga semendanya dalam garis samping sampai derajat keempat. Permintaan atau pengajuan permohonan pengampuan diajukan kepada Pengadilan Negeri setempat kediaman orang yang diajukan pengampuan. 

Dalam surat permohonan yang diajukan, harus disebutkan peristiwa atau alasan yang menunjukkan pemborosan yang dilakukan dan yang bersangkutan tidak sanggup mengurus kepentingan sendiri, dengan disertai bukti-bukti dan saksi-saksi. 

Seseorang mulai dinyatakan sah di bawah Pengampuan, terhitung sejak dibacakannya Penetapan Pengadilan dan semua tindakan keperdataan yang setelah itu dilakukan oleh orang yang ditempatkan di bawah pengampuan, adalah batal demi hukum. Namun untuk orang yang ditempatkan di bawah pengampuan karena pemborosan, ia tetap berhak membuat surat-surat wasiat. 

Penetapan pengampuan harus diberitahukan kepada pihak ketiga dan diumumkan dalam berita negara. Sebagai tambahan informasi, penetapan pengampuan dapat diajukan banding, dengan cara hakim mendengar lagi atau menyuruh mendengar lagi orang yang dimintakan pengampuan. Apabila penetapan pengampuan telah berkekuatan hukum tetap, maka oleh Pengadilan Negeri diangkat seorang pengampu. Pengangkatan itu segera diberitahukan kepada Balai Harta Peninggalan. 

Demikian jawaban dari kami, semoga bermanfaat.

 

 

Jika anda kurang puas dengan jawaban ini, silakan berkonsultasi lebih lanjut dengan Jaksa Pengacara Negara pada
KN. SIJUNJUNG
Alamat : Jl. Jend. Sudirman No. 04, Kenagarian Muaro, Kecamatan Sijunjung, Kabupaten Sijunjung
Kontak : 81372208396

Cari

Terbaru

Pernikahan dan Perceraian
Saat hamil bolehkah melakukan pernikahan?

Teman saya menghamili pacarnya dan me

Pertanahan
PEMBELIAN TANAH

SELAMAT PAGI JPN SAYA INGIN MEMBELI T

Hutang Piutang
Debitor dalam Perjanjian Utang Piutang

Saya (debitor) menolak untuk membayar

Pernikahan dan Perceraian
Bagaimana Cara Mendapatkan Akta Cerai Jika Tidak Hadir saat Sidang?

Bila saya digugat cerai dan tidak had

Hubungi kami

Email us to jamdatun@kejaksaan.go.id

Alamat

Jl. Sultan Hasanuddin No.1 Kebayoran Baru Jakarta Selatan - Indonesia
© 2023 Kejaksaan Republik Indonesia.